Pelecehan di KRL

Saat itu saya pulang dari kampus pukul 5 sore, saya saat itu naik kereta di gerbong campuran. saat saya naik kereta tersebut saya bertemu dengan dengan dua orang laki laki sebut saja mereka dengan “upin-ipin”. Saat kereta saya menuju ke stasiun Tanjung Barat menuju Lenteng Agung saya melihat dua Upin Ipin memberi kode singkat ke saya, tetapi saya belum bisa membaca kode tersebut. Dan juga ada laki laki dibelakang saya yang memberikan kode tersebut, tetapi saya juga tidak menangkap pesan tersebut, dan saya sibuk main handphone. Saat handphone saya batre nya low, saya memasukin handphone tersebut ke dalam tas dan saya mulai memperhatikan laki laki di dekat wajah saya dan sebut aja laki laki tersebut cepot. Saya mulai melihat perilaku dia yang membuat saya kaget, saya melihat dia mulai mendekati wanita dan maaf (mulai menggesekan penisnya ke arah tersebut) sontak saya kaget. korban hanya diam dan hanya bisa mengganti posisi (dan saya tau perasaan dia pasti takut dan gelisah) akhirnya korban pertama pun turun, selanjutnya korban wanita yang kedua pun ingin turun, otomatis mendekat ke arah cepot (cepot berada di dekat pintu kereta) dan dia melakukan hal yang sama. Saya takut dan sontak berpindah posisi bersama upin dan ipin . saya berani menanyakan sesuatu kepada mereka.

Saya : “mas itu dia daritadi melakukan hal itu ”
Ipin : “daritadi mba, coba korban nya triak saya gebukin bisa”
Saya : “saya kaget dan diam saat itu”
Ipin : ” tadinya mau ngincer mba krudung pink ini, cuma dia pindah posisi jadi gak kena.”
Saya : “makin takut dan kaget.”

Upin Ipin mencoba memfoto perilaku cepot, tapi sayang hanya dia mengambil gambar dengan menggunkan flash. dan hanya mengarahkan kamera tersebut ke objek lain. Tetapi pelaku disini masih tidak dan masih melakukan hal tsb. setelah itu saya mencoba mengambil video pelaku. dan saya DAPAT.

Selanjutnya target dia adalah saya, bisa di lihat dari video, betapa dia melihat saya dengan sinis, dan posisi dia pun tidak jauh dari saya, saya mulai menjauh, dan saya berbeda pintu kereta dengan dia. Upin Ipin turun di Depok Lama dan saya tinggal sendiri.

Pas saya ingin turun di stasiun Citayam saya melihat dia menatap mata saya penuh dendam, dan turun di Stasiun Citayam juga. Saya teramat takut dan dari jendela kereta saya melihat dia memperhatikan letak saya dimana. Saya lari saya pergi ke gerbong saya jongkok saya nangis, dan disitu saya diberikan duduk. Mereka menatap saya nangis, tanpa berani bertanya.

Saya takut pulang saya takut apabila dia menunggu saya di stasiun citayam. Saya bingung, hape saya low, jadi tidak bisa menelfon papa saya, sebelum hp saya low saya mengkontak temen saya yg di daerah citayam dan mereka pun tidak ada disana. Akhirnya saya memberanikan diri saya pulang ke arah citayam, saya lari ke arah parkiran motor, disana langsung memakai jas ujan, lengkap dengan topi. Di sepanjang jalan saya nangis dan selalu liat ke arah belakang, takut pelaku mengikuti saya dari belakang.

Saya memposting kejadian ini di line, niat saya memberikan informasi bagi wanita untuk lebih aware. Ternyata postingan saya menjadi viral, dan sangat disayangkan ternyata pelaku tidak hanya melakukan itu sekali.

 

Berikut ini adalah 8 cerita dari orang lain ttg pelaku ini:

ANS: “Asli wkwk gua pernah ngegepin ini org huga lagi sange di kareta manggarai-bekasi wkwk…Iya mba serius saya inget banget muka org ini, depan saya persis dia ngelakuin itu. waktu itu korbannya nggak mau teriak hanya ngedumel sama si pelaku. kalo sempet aja korban teriak habis dia dikereta.”

 

S: “Setau aku dia pernah dimasukin koran loh kak soalnya waktu itu aku analisis etikom ada foto dia tapi takut salah org dia gesek2 anunya sama org lebih griya”

 

HB: “IH PERNAH KENA JUGA SAMA BAPAK BAPAK INI WAKTU MAU KE STASIUN KARET PARAH.”

 

In: “Kejadiannya pas saya dari manggarai ke arah tanah abang, situasi saat itu bener padat banget itu sampe dempet nahh belekang say itu sih pelaku, awalnya sih ya bisas aja tapi lama2 dia mulai dempet2 kesaya nah saya merasakan sesuatu yg aneh nah saya maju kedepanan ga mikir deh depan saya kejepit gara2 saya dorong agar jauh sama pelaku, lalu sih pelaku narik baju saya dan saya reflek narik baju yg depan saya agar tidak mendekat oleh sih pelaku, di situ saya mau ngangis tapi karena ramai saya tahan. sih pelaku msh narik baju belakang saya, saya pengen triak tapi situasi bener2 padat lalu pas di sudah sampai stasiun karet saya bener2 ga kuat saya pengen berontak tapi pelaku mungkin sudah sadar lalu pas di stasiun kareet dia turun dan mendorong saya sampai terjatoh :(”

 

AC: “Anj*r gue kena di st tanah abang gila baru ngeh parah ternyata”

 

A: “parahhhhh woii gua pernah sekereta sama dia” gua dr depok. turun tanjung barat. dia juga turun tanjung barat. untungnya pas digerbong dia kedempet sama laki2. dia ngeliatin trsss. gua trn tanjung barat. eh dia juga tp gua lari aja ngehindar, karna emg pagi dan banyak bgt yg turun. akhirnya dia gatau ke mana deh.”

 

I: “lah pernah liat tuh pas di kereta depok manggarai tapi waktu itu kereta ga terlalu penuh dia foto fotoin beberapa perempuan yang ada di situ, beneran deh dia duduk depan serong persis awalnya kirain foto sodaranya tapi kok diliat liat abis foto muka trs foto bagian bawah iiihhh takut”

 

F: “eh iya tuh hati2 gue jg hampit pernah kena dan dia juga sm temennya waktu gue mau ke bogor sama bunda gue. dia sok2 dempet ke gue untungnya gue tengok aja kedianya gue langsung menghindar. hati hati gengs sm dia, dia itu suka kaya gitu di kereta arah bogor-tanah abang”