“Mau nangis dan teriak”

Sekitar 3 tahun lalu, aku pertama kali naik KRL commuter line, ke arah Bekasi–penuhnya minta ampun.
Di belakang aku ada cowo, umurnya sekitar 25 tahunan. Awalnya aku biasa aja, lama lama di bokong aku berasa ada yang gesekin dan neken neken–aku pikir karna keretanya penuh banget tuh. Tapi lama kelamaan makin berasa, ya Tuhan rasanya aku mau nangis dan teriak, aku nengok ke mba mba sebelahku, kayanya dia sadar cuma dia diem aja. Aku cuma bisa agak majuan tapi ternyata ga ngaruh karna kondisi kereta padet.