Di les mengaji

Ketika saya SD, saya les mengaji di salah satu masjid dekat rumah. Sebenarnya udah lama ikutan. Setelah sekitar 2 tahun, ada guru ngaji baru. Awalnya ga ada ekspektasi apa-apa sih. Tapi metode ngajar dia adalah dengal manggilin satu per satu siswanya ke ruangan dengan alasan ‘tes ngaji individu’. Pas aku masuk, dia minta aku naik ke pahanya (dipangku) dan dia mulai menggesekkan alat kelaminnya sambil meluk aku dari belakang dan pura-pura ngetes hapalan surat. Pulang dari situ aku trauma banget dan ga mau lagi ngaji di sana.