Di stasiun KRL

ini kejadian sudah lumayan lama tapi terus membekas di pikiran saya. saya adalah pengguna aktif KRL karena jarak kampus – rumah saya cukup jauh sehingga KRL menjadi pilihan utama transportasi saya, biasanya saya naik di gerbong khusus wanita namun pada hari itu saya naik di gerbong campuran karena gerbong wanita penuh. setelah beberapa lama, ada segerombol laki-laki masuk ke gerbong saya, tertawa-tawa dan ketika melihat saya mereka berbisik lalu tertawa lagi saya merasa cukup risih namun berusaha terlihat tidak perduli. ketika saya sampai di stasiun transit, saya kemudian menaiki eskalator dan pada saat saya sedang mengantri untuk naik eskalator saya merasa pantat saya diremas.. ketika saya reflek melihat ke belakang saya, ternyata salah satu orang dari gerombolan yg menertawakan saya si gerbong tadi yg melakukannya dan dia tersenyum semringah dan teman-temannya pun tertawa! mengalami hal tersebut saya sangat deg-degan dan rasanya sekujur darah dalam tubuh saya berhenti sehingga saya sempat blank beberapa saat kemudian saya berlari keluar dari antrian eskalator untuk naik tangga manual saja. kejadian serupa pun juga pernah saya alami sebelum nya, di stasiun yang sama pula namun saat itu pagi hari.. dimana saat saya sedang turun dari eskalator, ada kedua tangan yang berpegangan di bahu saya.. awalnya saya kira itu mungkin ibu-ibu paruh baya yg butuh bahu saya untuk menopang tubuh nya namun saat saya menoleh, ternyata itu mas-mas sekitar umur 30an yg ketika saya menoleh saat itu jg dia melepaskan pegangannya dari bahu saya dan berlari mendahului saya turun dari eskalator. sungguh kejadian yg amat traumatis dan tidak bisa saya lupakan, ketika saya menulis ini pun saya deg-degan.