KRL: gesekan-gesekan

saat itu saya pulang malam dan harus menaiki krl menuju bekasi. saya terpaksa masuk di gerbong campuran karena gerbong wanita sudah terlalu padat. saya kira saya akan baik-baik saja sampai tiba saatnya ada seorang bapak tua yg berdiri di belakang saya dengan posisi menyamping. saya merasa tidak nyaman karena saya merasakan gesekan-gesekan di belakang saya. awalnya saya diam, karena saya pikir “oh yaudah lah palingan ga sengaja karena kereta jalan nya begini”. saya juga mencoba berifkir positif karena posisi bapak tersebut menyamping sehingga agak tidak mungkin untuk melakukan hal seperti itu. setelah sekian lama saya diamkan, ternyata si bapak makin menjadi. saya panik. saya blank. saya gatau mau ngapain. saya bingung. disitu muka saya sudah pucat. di sekeliling saya kebetulan lebih banyak laki-laki. saya makin tidak tau harus apa. akhirnya dengan kekuatan yg ada, saya memaksa diri saya dan memutuskan untuk menegur bapak tersebut. saya hanya bisa bilang “pak, tolong dong posisi nya yg bener. saya kesempitan soalnya.” and he just say “oh iya mbak”. setelah menegur si bapak, saya nangis se nangis nangis nya. saya udah bodo amat diliatin sama orang. karena saya mau saya aman, akhirnya saya maksa pindah tempat.