di busway

Maaf kalau bahasa ada yg kurang berkenan

Kejadiannya baru kemaren siang, Selasa, 6/8/2019, ketika gua pulang naik busway..

Ketika itu gua balik dari nginep di rumah nenek gua. Gua naik busway seperti biasa. Gua make jaket, kaos, jins, dan menjinjing ransel. Di halte, gua nunggu sambil liat2 jam dan jalanan. Di ujung mata gua, gua merasa ada yg ngeliatin gua, dan betul, pas gua liat, ada bapak2 yg lagi ngeliatin gua, kita jadi saling tatap2an. Gua ga pikir panjang dan ga lama kemudian bus gua dateng.

Bus lumayan penuh, ga ada lagi tempat duduk, jadi gua langsung ke tempat favorit gua untuk berdiri, yaitu di tengah2, antara bagian wanita dan pria, gua bersender ke pintu kiri bus yg ga pernah dibuka. Gua berdiri menghadap depan sambil ngeliatin jalan. Eh… gua merasa orang yg berdiri di sebelah kanan gua mepet banget sama gua. Gua kemudian mencoba pindah posisi, ketika gua nengok, ternyata orang sebelah gua adalah bapak2 yang tadi, dan dia berdiri menghadap ke gua :”)

Gua mencoba untuk bergeser mundur ke kiri belakang, tapi betapa shocknya gua, ketika gua nengok dan liat tangan kiri bapak tersebut bersandar ke pintu, sehingga tangan bapak itu melingkari gua (bayangin pose meluk orang).

Sayangnya, bapak ini tidak berhenti disitu… Ketika gua berusaha untuk menghiraukannya, dia semakin dempet2 ke gua, padahal dia bisa aja geser ke belakang, karena di belakang dia itu lega!!

Gua udh takut banget disitu, gua bisa ngerasain awalnya bagian perut, dada, kemudian kelamin pun di gesek2an ke gua…. Ke paha, ke pantat, sampe gua bisa ngerasain dia nekukin lututnya supaya bisa lebih ngedempetin gua lagi dan gesek2 ke gua lagi.

Gua pengen teriak, tp gua gamau membuat kehebohan, lagipula bapak ini ga mengeluarkan kelaminnya, jadi disana gua malah mikir, “ini tuh gapapa, yah?” “Ini mah bukan pelecehan kan?”

Gua akhirnya bener2 ga tahan dan mau nangis. Gua nengok ke depan gua, ada 2 orang mbak2 yg lg nunjuk2 ke arah gua dan bapak ini sambil bisik2. Terus gua nengok ke belakang, ada satu orang mas2, yg ngeliatin. Air mata gua ga ketahan setelah gua sadar kalo ada orang2 lain juga yang liat, karena gua takut gua dikira apa2 gitu sama bapak ini… :”(

Gua pun maksa, lewat bawah tangan kiri bapak ini yg ngelingkarin gua, dan gua berdiri cari tempat deket staff yang berdiri di pintu. Orang2 pada ngeliatin gua karena gua grasak grusuk, tapi bodo amat, itu gua udh sekuat tenaga nahan nangis..

Ga lama setelah itu, sampe di halte pemberhentian gua, juga halte terakhir. Begitu pintu dibuka, gua langsung jalan cepet, muka gua nunduk, air mata bercucuran, gua ga berani lagi liat ke belakang… cuma, ketika gua ngangkat kepala gua, mas2 yg tadi ngeliatin di bus, jalan ngelewatin gua sambil trs nengok belakang dan ngeliatin gua.

Gua langsung telepon temen gua karena disitu gua langsung deg2an dan lemes, gua takut penyakit gua kambuh. Gua ga berani lapor ke pihak busway nya. Gua juga ga berani cerita ke mama papa gua… Gua bingung harus apa karena gua takut naik bus lagi, dan itu satu2nya cara gua ke kampus….

Gua cuma berharap… orang2 yg liat gua dan bapak itu di bus ga nge judge gua yang aneh2….