tumbuh dalam trauma

Hai saya wanita usia 24thn, sy pertama kali mengalami pelecehan seksual di usia 13thn oleh salah satu anggota keluarga. Dia org yg mengakui punya sixth sense, saat itu dia bilang ada sesuatu yg nempel di badan saya. Dia bilang dia mau bantu buat buang sesuatu itu, sy masih kecil, polos, iya iya aja krna namanya keluarga juga ya ga ada takutnya dong. Dia menyentuh saya, meraba, dia bilang dia coba ambil sesuatu itu dr dalam badan saya makanya hrs disentuh.. haha bullshit! Tp sy diam aja, ya namanya anak kecil mana ngerti kl itu namanya pelecehan kan? Hal itu berlanjut sampe aku SMA bhkan kuliah. Di jaman SMA aku mulai ngerti, aku menjauh n mulai takut utk deket dia tp ga berani ngomong ke siapa-siapa. Tp dia ga berhenti, dia sentuh aku pas aku tidur! Tidur di rumahku sendiri loh! Yg seharusnya menjadi tempat aman buatku. Aku selalu kebangun pas dia nyentuh aku, aku cuma bisa kabur pindah tempat utk tidur 🙁 ga sampe disitu. Jd kamarku dan kamar dia dulu cuma di sekat sama hordeng, kadang dia sengaja buka hordeng sedikit buat nunjukkin ke aku dia lagi coli! Menjijikan. Aku cuma bisa balik badan n nangis aja, gatau hrs gimana, takut mau ngadu ke yg lain. Pas aku mandi aku pernah pergokin ada tangan dia pegang HP dan ngarahin HPnya kearah ku dr luar di selasela atas kamar mandi (jd diatas pintu itu ada selasela yg lumayan lebar). Aku tau itu dia krna aku hapal tipe HPnya, lalu aku teriakin dr dalem “HEH NGAPAIN?” pas itu dia langsung narik tangannya dan ga kedengeran lagi.

Saat itu jamannya BBM n facebook ya, dia suka ngirim foto atau video porno lewat bbm dan pesan di FB,, kemudian aku blokir akunnya, eh dia nongol dgn akun fake! Bajingan memang. Kemudian muncul whatsapp juga begitu lagi penyakitnya, ku blokir lagi. Dia muncul lagi pk nomor lain, walaupun dia gasebut identitasnya pas pk nomor lain, tp aku tau kl itu dia.

Akhirnya aku beranikan diri untuk cerita ke anggota keluarga yg lain. Saat itu aku uda bener bener tertekan, takut tiap mau tidur, takut tiap liat dia. But guess, wht did i got? I got nothing! Anggota keluarga yg lain malah pengen aku tetap bungkam dan hapus semua bukti yg ada di HP demi menjaga nama baik keluarga. Yes dia minta maaf pas ketauan sama keluarga yg lain itu. Tp apakah maaf aja cukup?? Aku tumbuh dalam trauma. Rumah yg seharusnya menjadi tempat paling aman, justru malah jd sumber rasa takut.

Sampe saat ini aku gamau ngomong sama dia, semua kontaknya masih ku blokir. Bahkan sekedar salaman pas lebaran pun aku gamau!! Masih sakit bgt rasanya, keluarga yg lain keliatannya memaklumi sikap aku. Tp mereka gatau rasanya sesak dada ini tiap liat dia ada dirumah. Skrg kamarku sendiri dan tertutup. Aku masih suka nangis kl malem. Aku lebih suka nginep ditempat lain dr pada dirumah, kadang dirumah temen, kadang jalan jalan keluar kota.

Anyway meskipun ga adil tp aku coba menghargai permintaan utk jaga nama baik keluarga dgn tetap bungkam. Seriously, i’ve tried so hard and i’m still trying now utk bisa ikhlas. Aku gamau membawa ini ke jalur hukum demi keluarga. tp ada satu yg masih berat, kondisi psikologis aku. Mereka gatau, dan sepertinya gamau tau tentang ini. But i think i really need help, gimana caranya bisa tenang dan ga nangis dimalam hari lagi? Ibadah udah, jalan jalan udah, bahkan aku juga punya pacar. Tp kenapa sesaknya ini gabisa ilang? Aku gamau kaya gini terus, tp hrs gimana lagi? Btw, aku nulis ini tengah malam krn gabisa tidur, biasa abis nangis lagi. Mungkin dengan cerita ini bisa bikin aku sedikit lega krn uda bisa berbagi apa yg terpendam.

This post is also available in: Indonesian