Kejadian yg membuat saya takut untuk datang ke kampus

Sudah 4 tahun berlalu, kejadian yg membuat saya takut untuk datang ke kampus. Kejadiannya di bulan maret saat hari hujan lebat, hari itu saya dan 4 orang teman saya pergi untuk mengerjakan tugas kelompok di rumah salah satu senior (saya dan teman sama maba, dan dia senior yg mengulang mata kuliah), kami hanya mengerjakan tugas seperti biasa tidak ada suatu hal yg aneh. Setelah tugas selesai saya dan teman saya hendah pulang tapi karena hujan masih lebat dan saya tidak membawa jas hujan saya putuskan untuk pulang menunggu hujan berhenti, teman saya satu persatu mulai pulang, dan ya… saya sendirian, kenapa saya berani memutuskan untuk menunggu di sana sendirian karena di rumah senior saya itu ada nenek nya serta adiknya, awalnya saya hanya di ajak ngobrol biasa tapi tiba tiba tangan nya mulai menyentuh tangan saya. Saya menolak, saya langsung berdiri dan ingin bergegas pergi, tetapi tangan saya di tarik dengan kuat, jilbab saya pun di tarik hingga lepas, saya mencoba teriak meminta tolong tapi entah knp tiba tiba rumah itu sepi tidak ada orang, saya di jambak hingga rambut saya rontok, kemudian dia dengan kejam nya membuka baju saya, ketika saya memberontak saya di pukul, di tampar, di injak. Sekuat tenaga saya mencoba memberontak, saya dorong dia dan saya coba untuk lari, tapi saya di cekik hingga lemas, saya pikir hari itu saya akan mati. Hari itu adalah hari paling menakutkan yg saya alami, saya di perkosa, saya di pukul, jambak, di cekik, badan saya memar semua. Mulai saat itu saya trauma terhadap hujan, disaat hari hujan saya pasti teringat kejadian itu.

Saya sudah mencoba meminta tolong, tapi saya di ancam, saya ingin memcoba melapor ke pihak kampus, tapi dosen saya ikut mengancam, si pelaku adalah keponakan dosen itu. Saya hanya bisa diam, setiap melihat pelaku saya ketakutan hingga gemetar, dan yg membuat saya lebih takut adalah semua teman teman saya menertawakan saya dan ikut melecehkan saya dengan kata kata “sejam main harganya brp” “pasti murahan karena sudah di coba”, teman teman saya tau karena si pelaku dengan bangga nya menceritakan kejadian ini. Saya hanya biza diam, saya ketakutan, dan selama masa perkuliahan saya pun di penuhi rasa takut. Sudah 4 tahun berlalu dan pelaku masih sering menghubungi saya, saya sudah ganti nomor, saya pun sudah hapus semua akun sosmed saya, tetapi dia masih bisa menemukan saya, yg bisa saya lakukan hanya memblokir walaupun berkali kali, sampai saat ini saya masih belim berani menceritakan apa yg saya alami, karena saya takut orang lain akan ikut mencemooh saya, padahal saya ini korban :”

This post is also available in: Indonesian